Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Tiyang Sepuh

Tan kendat Ngumbara jagad Tanpa ragad Nanging dudu ateges minggat

Sekar Macapat Dandanggula: Nasehat Hidup Berkeluarga

OPINI | 07 January 2013 | 20:22 Dibaca: 2226   Komentar: 2   5

1357564189882296136

Sakralnya perkawinan bukan hanya saat pemberkatan.

Nalika wong lanang lan wadon wis sarujuk urip bebrayatan lan pinaringan berkating Gusti Kang Makarya Jagad lan Kang Maha Asih banjur wis nyawiji ora loro maneh. Sakloron wis manunggal. Dudu aku lan kowe maneh, nanging ‘kita awake dhewe’ kang bakal nglampahi abot entehenge ngarungi samudra kinasih kang akeh ombak saka ngarep lan mburi. Sumiliring angin kang gawe tentreme ati lan bebrayatan kala-kala sirna katutup angin gedhe kang nggegirisi amerga rumangsa bener dhewe. Kaya-kaya sing kakung utawa putrine sing wis dadi pilihane kuwi wong sing ora pantes dadi pasangane. Kencana katon wingko!

Urip bebrayatan pancen ora gampang semono uga ora angel. Tukar padu pancen bisa dadi kembangane urip. Nanging ala apike kakung lan estri wis dadi wewadine sakloron sing ora pantes diweruhi liyan. Mung kanggo awake dhewe. Malah bapak biyung wae aja nganti dingresulani bab alane garwa. Merga yen nganti weruh bakal dadi gelane wong tuwa semana uga dadi cuwane pasangan sing bakal rumangsa dianggep ala utawa badho! Rumangsa ora dianggep, rumangsa disepelekake, lan rumangsa ora ana gunane aja dadi ati.

Kuciwa lan cuwa bisa marakake gegeran nanging aja dadi benthete urip berbrayatan. Lungguh jejer nalika kembul bujana bisa dadi srana omong-omong nggathukake kekarepan lan gegayuhan kang beda luwih becik tinimbang ungkur-ungkuran kaya-kaya wis ora butuh maneh. Ulat manis aja mung yen kekarepane keturutan lan arep saresmi wae.

Dene yen kekarepan lan gegayuhan kaya-kaya ora bisa digathukake maneh coba nyuwun pangandikan para sepuh lan pinisepuh sing bisa dadi tuladha.

Kaya sesekaran macapat dandanggula iki:

Lamun sira ameguru kaki

Amiliha manungsa sanyata

Ingkang becik martabate

Sarta weruh ing ukum

Kang ibadah lan kang wirangi

Sukur oleh wong tapa ingkang wus amungkul

Tan gumantung liyan

Iku wajib guronana kaki

Sartane kawruhanana

13575642892119136829

Saksi sebaiknya dari keluarga yang telah berpengalaman…..

Ketika pria dan wanita sudah sepakat hidup berkeluarga dan mendapat berkat Allah Pencipta Alam Semesta dan Maha Kasih kemudian menjadi satu dan bukan lagi dua. banjur wis nyawiji ora loro maneh. Keduanya telah menjadi satu. Bukann aku dan kamu lagi, tetapi menjadi kita yang akan mengarungi samudra kasih yang penuh ombak dari kiri, kanan, depan dan belakang. Semilirnya angin yang menyejukkan hati dan hidup berkeluarga kadang-kadang hilang tertutup badai yang menakutkan karena keegoisan serta merasa paling benar.

Sang pria maupun wanita yang telah menjadi pilihannya dirasa bagaikan seseorang yang tak pantas menjadi pasangannya. Lantakan emas dipandang sebagai pecahan gerabah yang tak berguna.

Hidup berkeluarga memang bukan hal yang mudah namun juga tidaklah sulit. Perselisihan bisa menjadi hiasan hidup. Tetapi kekurangan dan kelebihan pasangan merupakan rahasia berdua yang tak pantas diketahui oleh orang lain. Hanya untuk diri kita sendiri. Bahkan orangtua pun jangan dikeluhkesahi akan ‘kekurangan atau kebodohan’ pasangan. Sebab, jika sampai mengetahui akan menyebabkan kecewa orangtua dan sakit hati pasangan yang akan merasa dianggap jelek atau bodoh.

Perasaan tidak dihargai, disepelekan, dan tidak ada gunanya memang tidak mengenakkan namun janganlah sakit hati. Kecewa dan sakit hati dapat menyebabkan pertengkaran namun janganlah menjadi retaknya keluarga.

Duduk berdua saat makan bersama dapat menjadi sarana berbincang-bincang menyelaraskan kemauan dan cita-cita bersama yang berbeda lebih baik dari pada saling menghindar seakan-akan tidak membutuhkan lagi.

Wajah manis dan ceria jangan hanya saat kemauan tercapai dan saat akan bercinta saja.

Namun bila harapan dan cita-cita seperti tak bisa disatukan lagi, cobalah minta nasehat para orangtua dan sesepuh yang bisa menjadi teladan.

13575645041349511162

…dan bukan sekedar saksi penandatanganan surat nikah.

Seperti pesan pada tembang macapat Dandanggula ini :

Nak, jika engkau minta nasehat

Pilihlah manusia sejati

Yang bagus martabatnya

Serta mengenal hukum

Yang taat beribadah dan menjalankan ajaran agama

Syukurlah dengan pertapa ( ulama ) yang menjauhi ( tidak mengandalkan ) dunia

Yang tak tergantung orang lain

Kepadanyalah engkau wajib berguru

Serta belajar padanya

0 0 0 0 0 0

1357564610423208220

Saksi seharusnya orangtua yang bijak dan dapat menjadi teladan.

oooooo

Kakung : Nimas…. jangan lodheh gawenanmu jiaaan wueeenak tenan. Sayang kurang asin…..

Nimas : Dhuh…Kangmas, dhek wingi aku kesusu belanjane jalaran slirane ora gelem ngancani menyang pasar ….

13575648041778021651

Pandanglah ke depan. Raihlah kebahagiaan. Kalian adalah ratu dan raja keluarga….

oooooo


Weladalah…….. Simbah kok ya ‘rumangsa bisa’ nuturi ta……?

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Visa on Arrival Turki Dihapus? …

Sifa Sanjurio | | 29 July 2014 | 06:03

Kaum Dhuafa Berebut Zakat, Negara Gagal …

Nasakti On | | 28 July 2014 | 23:33

Membuat Hidangan Lebaran di Moskow (Jika …

Lidia Putri | | 28 July 2014 | 17:08

Kampanye Wisata Thailand’s Best …

Olive Bendon | | 28 July 2014 | 16:49

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Pijat Ala Dubai International Airport …

Ardi Dan Bunda Susy | 28 July 2014 23:45

Jangan Terlalu Berharap Banyak Pada Jokowi …

Bambang Srijanto | 28 July 2014 22:40

Berlebaran Tetap Gaya dengan Kaos Kompasiana …

Topik Irawan | 28 July 2014 21:13

Jangan Nanya Panci ke Polisi Amerika …

Usi Saba Kota | 28 July 2014 18:24

” Dari Tahun Ketahun Tak Pernah …

Rere | 28 July 2014 13:56

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: