Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Ridwan Adi

SATU spiritualitas..SATU Identitas…SATU kebenaran..SATU pengertian..SATU hati…SATU kesadaran…SATU kemanusiaan…SATU keyakinan…SATU AGAMA..,[ IALAH DIRIMU SENDIRI ]. It's selengkapnya

Definisi Manusia

OPINI | 01 January 2011 | 00:02 Dibaca: 226   Komentar: 4   1

Manusia bukanlah sesosok daging dan tulang yang berjalan, tapi adalah makna yang sangat eksklusif. Manusia tentu tidak dapat disamakan dengan komputer yang memiliki kecepatan berpikir yang sangat cepat. Manusia juga bukanlah robot yang tak punya perasaan.Manusia tentu tidak sama dengan hewan atau apapun. Manusia tentulah punya definisi yang merupakan identitasnya.

Sampai saat ini memang tidak ada satu definisi tentang siapa manusia, tapi bukan berarti manusia tak punya definisi. Kita menyebut adanya makhluk ciptaan tuhan yang bernama manusia karena memang manusia itu ada, ada makhluk manusia yang sangat berbeda dengan makhluk lain, mempunyai karakter tersendiri , tidak hanya berbeda secara fisik namun juga potensi yang dimilikinya sangat khusus.

Keistimewaan manusia adalah kecerdasan untuk mendefinisikan apa yang baik dan buruk. Hanya manusia yang mengerti akan makna, cinta, kebaikan, etika dan agama. Hanya itulah yang sangat membedakan manusia dengan makhluk lainya.

Dengan kata lain, manusia yang tidak memiliki etika adalah bukan manusia, walaupun sangat cerdas. Seorang politikus yang sangat pandai bermanufer memanipulasi keadaan untuk kepentingan dirinya adalah hakikatnya bukan manusia. Atau seorang yang memiliki strata sosial yang tinggi dan bergelar Professor atau doktor , namun dalam sikapnya banyak menyakiti orang lain dan menindas yang lemah , maka hakikatnya adalah bukan manusia. Siapapun dia, presiden sekalipun, yang tidak mengindahkan jati diri kemanusiaan dan meremehkan cinta , maka mereka juga bukan manusia.

Yang betul- betul manusia hanyalah mereka yang memiliki kasih sayang dan cinta , kejujuran, dalam sikapnya menjalani kehidupan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Selamat! Surabaya Meraih Socrates Award …

Ilyani Sudardjat | | 17 April 2014 | 11:14

Warga Kecam Pemogokan Panitera …

Sutomo Paguci | | 17 April 2014 | 08:56

Fenomena Simon Santoso: Penerapan Teori XY? …

Yuniandono Achmad | | 17 April 2014 | 08:18

Sudah Dikompres tapi Masih Demam, Salahkah? …

Widhi Handayani | | 16 April 2014 | 21:59

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 10 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 10 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 10 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 11 jam lalu

Menakar Pasangan Ideal Capres - Cawapres …

Afdhal Ramadhan | 17 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: