Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ardi Kurniawan

ikuti saya @ardifeatardi

Etika Menulis dan Kejujuran

OPINI | 27 April 2010 | 15:03 Dibaca: 204   Komentar: 0   0

Menulis bagi sebagian orang adalah kegiatan yang menyenangkan. Melalui menulis, orang dapat mencurahkan berbagai gagasan, pemikiran, tanggapan, maupun perasaan. Akan tetapi, ada etika penting yang harus diingat ketika seseorang menulis, baik penulisan akademik maupun jurnalistik. Etika tersebut adalah kejujuran.

Tulisan singkat ini akan sedikit mengingatkan tentang pentingnya kejujuran dalam menulis. Akan tetapi, tulisan ini hanya dibatasi tentang etika kejujuran dalam menulis di media massa, terutama Kompasiana. Mengapa tulisan ini membicarakan hal tersebut? Menurut berbagai tulisan yang beredar di Kompasiana, banyak ditemukan plagiat yang dilakukan penulis dalam website ini. Hal ini tentu cukup memprihatinkan.

Membicarakan tentang kejujuran, yang dimaksud disini tentu saja berkaitan dengan tulisan yang dipublikasikan.  Kejujuran yang pertama harus dipegang penulis adalah jujur bahwa tulisan yang dipublikasikan adalah hasil pemikirannya sendiri, bukan plagiat dari tulisan orang lain. Kejujuran kedua yang harus dipegang penulis adalah mencantumkan referensi atau pustaka apabila mengutip tulisan orang lain. Kejujuran ketiga berkaitan dengan tata tertib menulis di Kompasiana. Salah satu tata tertib dalam penulisan di Kompasiana adalah dilarang menayangkan cuplikan suatu tulisan yang sudah ditayangkan di Kompasiana, blog atau situs internet lainnya. Dari peraturan ini tentu setiap penulis harus jujur pada dirinya sendiri apabila tulisannya sudah pernah dipublikasikan tentu tidak dapat ditayangkan kembali di Kompasiana.

Berdasarkan uraian singkat di atas tentu dapat dipahami bahwa menulis dan mempublikasikan tulisan di media massa membutuhkan kejujuran. Sedikit tulisan diatas semoga dapat mencerahkan pembaca dan membuka berbagai kemungkinan pembicaraan dan diskusi tentang publikasi tulisan di media.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | | 02 September 2014 | 11:41

Yakitori, Sate ala Jepang yang Menggoyang …

Weedy Koshino | | 02 September 2014 | 10:50

Hati-hati Menggunakan Softlens …

Dita Widodo | | 02 September 2014 | 08:36

Marah, Makian, Latah; Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | | 02 September 2014 | 02:00

Masa Depan Timnas U-19 …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 21:29


TRENDING ARTICLES

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Menyaksikan Sinta obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | 8 jam lalu

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | 9 jam lalu

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | 9 jam lalu

Siapa Ketua Partai Gerindra Selanjutnya? …

Riyan F | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: