Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Budaya Memanggil Nama

REP | 29 November 2010 | 15:30 Dibaca: 1162   Komentar: 89   6

Omaswati

Omaswati

Nama orang ada yang panjang dan yang pendek. Jelas pertimbangan ada di sang pemberi nama. Gak ada rumus baku seseorang mo manggil orang lain dengan cara apa, nama Slamet Riyadi kadang dipanggil Didi, ngulang suku kata belakang. Dipanggil Riyadi juga klo yang punya nama berkenan gak masalah. Yang Berabe klo kita panggil Omas dengan panggilan Om atawa Mas. Tapi secara umum kadang beberapa Negara memakai pola First Name/ Nick Name dan diikuti Family Name/ Surename, misal nama bokap Hatta, nama sendiri Mahmud. Mirip nama proklamator.

Sang Proklamator

Sang Proklamator

Proklamator kita namanya pendek, Soekarno dan Mohammad Hatta. Jadinya gak gitu ribet di akte paling ya gak panjang-panjang amat. Yang repot klo harus ganti nama karena sakit-sakitan. Bahasa orang jawanya karena kabotan jeneng alias menyandang nama yang terlalu berat. Bisa repot petugas pencatat akta, klo nama kita ganti berkali-kali sampe bener-bener pas. Klo gak salah dua proklamator kita waktu kecil pernah punya nama lain juga, Soeparno untuk bung Karno dan Mohammad Attar untuk pasangannya (ada juga toch di Padang fenomena ganti nama begini). Entahlah kebenarannya masih perlu dikonfirmasi ulang. Untung juga blom ada pencatatan akta model sekarang.

Ujian Komputer

Ujian Komputer


Coba deh nama I Mallombasi Muhammad Bakir Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangepe. Nggak kenal? Gimana klo kita liat dari tambahan yang lebih beken. Sultan Hasanuddin Tumenanga Ri Balla Pangkana. Walaupun udah tau itu nama Sultan Hasanuddin, Pahlawan Nasional asal Makkasar, sebenernya saya juga tetep belom kenal. Paling Cuma tau sejarah versi buku aja, gak tau yang laen. Saudaraan juga jauh banget, sama-sama keturunan manusia pertama. Gak kebayang ya klo dia ikut tes-tesan yang harus pake kertas ujian komputer. Waktunya abis kali buat mbuletin kolom nama pake pensil 2B.

Ini Pariyem Bukan?

Ini Pariyem Bukan?

Versi penamaan orang di Indonesia masih panjang. Ada juga nama baptis yang diletakan didepan nama sendiri misalnya. Dari Maria Magdalena Pariyem sampe Fransiskus Xaverius Hadi Rudyatmo (Wakil Walikota Solo sekarang).

Putra Nababan

Putra Nababan

Nama marga juga ada. Klo nggak salah nama ini lazim dipake di daerah Batak dan Sulawesi macam Tobing, Rajagukguk, Rumangkang, atau Tulung. Jadi Inget nama James Putra Parulian Nababan dech, atau pemirsa TV mengenalnya sebagai Putra Nababan. Konon keluarga Panda Nababan memilih tiga nama itu untuk mempermudah orang memanggil namanya saat berada di tempat tertentu. Klo pas ke luar negeri, bang Putra bisa memilih untuk memperkenalkan diri dengan nama Putra atau James, tergantung lidah orang sono-nya. Nah klo pas ke Medan, tau kan nama yang dikedepankan?

Horatio Caine

Horatio Caine

Klo masyarakat Indonesia lebih nyaman di panggil dengan nama depan atau panggilan setelah kata sapaan, Bang Thoyib for example, orang luar negeri laen lagi. Klo gak salah masyarakat Eropa Barat, paling tidak, lebih merasa sopan jika memanggil rang lain dengan nama keluarga di belakang kata sapaan. Buat penggemar CSI, tentu pernah denger nama Horatio Caine, itu loch detektip yang maen di CSI Miami. Rekan sejawat atau keluarga sih biasa manggil Horatio, tapi di luar kantor beliau biasa dipanggil Letnan  Caine, Mr. Caine atawa Caine ajah.

Emre dan Nihat

Emre dan Nihat

Mirip sama panggilan para pemain sepakbola Manca sebenernya. Tanpa kata sapaan, orang bakal tau siapa Lampard (Chelsea), Agbonlahor (Villa), Matri (Cagliari), Carrick (MU), De Jong (City) atau Tamudo (Sociedad). Nama Raul menjadi pengecualian. Gak tau juga sich alasannya, yang jelas di masa jaya Raul Gonzales Blanco, memang ada dua nama Raul yang naik daun, ya Tamudo sama Raul itu. Lagipula nama Raul dan Gonzales di Spanyol sendiri banyak betul. Yang jujur gak tau dan penasaran adalah Nama Emre Belozoglu. Pemakai nomor punggung lima sejak di Galatasaray ini memilih nama Emre diatas nomor punggungnya. Entah karena alasan nama keluarga Masyarakat  Turki emang didepan atau bukan

Jang Na Ra

Jang Na Ra

Yang jelas peletakan Family Name didepan nama diri bisa ditelusuri di Cina, Jepang, Korea, dan Vietnam. Nama Jang Na Ra, artis kondang Korea, atau Park Ji Sung misalnya, menjadi contoh sahih. Pada Kostum MU-pun Park ini ditulis Ji Sung Park mengikuti cara penulisan pemain lain.

Sinichi Kudo

Sinichi Kudo

Secara umum Jepang juga mengikuti penamaan diatas. Kudo Shinichi pada manga detektif Conan bisa menjadi referensi populer. Tapi entah kenapa pemanggilannya sering membingungkan. Ran Moori, teman masa kecilnya, biasa manggil Sinichi. Eh Inspektur Juzo Megure dan Heiji Hattori, sesama detektif remaja, malah manggil nama keluarga-nya. Disisi lain, Inspekstur yang satu ini manggil Yusaku Kudo, bokap Sinichi, dengan nama depannya. Yang lebih unik Conan Edogawa tetep dipanggil Conan ma siapa aja.

Syet Dach

Syet DachMirip Bener

Kasus yang ini malah beda lagi. Nama Shinnosuke Nohara dipanggil Shin Chan.  Yang jelas akhiran Chan disini memang biasa menjadi atribut panggilan anak kecil atau gadis remaja. Tapi gak tau juga untuk kinchan. Entah sejak kapan Kinichi Hagimoto, pembawa acara the Masquerade itu dipanggil begitu padahal beliau jelas sudah cukup berumur.

Kenichi Hagimoto (kanan)

Kenichi Hagimoto (kanan)


Konon klo orang Indonesia tinggal di Jepang rada ribet. klo harus ngenalin nama diri. Lidah orang jepang yang biasa melafalkan nama persuku kata akan sulit memanggil nama Totok, misalnya. Dipanggil トトックntar bakal dipanggil mengambil terus. Akhirnya orang ini memilih dipanggil トートー, mirip nama toilet produksi jepang, biar gampang.

Cici Yifei

Cici Yifei

Yang Unik dari nama orang Asia belom selse. Masyarakat Cina kadang memiliki nama Barat atau nama sesuai dimana mereka tinggal. Artis Liu Yifei misalnya juga kadang biasa dipanggil Crystal Liu. Klo agak kurang familiar kita mundur ke era Lau Tak Wah dan Leung Cia-Wai alias Andy Lau dan Tonny Leung. Klo masih lom kenal coba nama Steven Chow Sing-Chi yang kondang dengan Kungfu Hustle-nya dan Jacky Chan Kong-San yang masih eksis nyampe sekarang. Klo di Indonesia mungkin Susi Susanti alias 王蓮香 (Wang Lian Xiang), bisa jadi contoh.

Dinara dan Marat

Dinara dan Marat

Sebenernya sih masih banyak fenomena nama dunia. Tapi klo dibahas satu-satu bisa makan waktu taonan hehehe, untuk itu mohon masukan dan koreksi jika berkenan. Kayak nama Slamet atau Jack yang sama-sama mengarah ke sifat atau harapan tertentu. Fenomena nama Rusia macam kakak beradik Marat Safin dan Dinara Safina atau bahkan nama Koffi Anand yang berarti born on Friday. Kira-kira jaman sekarang nama orang kemis masih ada gak ya. Klo kliwon biasanya sih buat nama Nyemot.Mari Kita saksian kolaborasi asik sebagai penutup,



Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Cara Cermat Buang Sampah, yang Mungkin Dapat …

Tjiptadinata Effend... | | 21 October 2014 | 21:18

Rupiah Tiada Cacat …

Loved | | 17 October 2014 | 17:37

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Ketika Rintik Hujan Itu Turun di Kampung …

Asep Rizal | | 21 October 2014 | 22:56

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Dari Body Mulus, Sampai Bibir Sexy …

Seneng | 7 jam lalu

Pak Prabowo, Sikap Anda Merusak Isi Kepala …

Eddy Mesakh | 13 jam lalu

Jamberoo itu Beda Total dengan Jambore …

Roselina Tjiptadina... | 14 jam lalu

Anda Tidak Percaya Alien, Maka Anda Sombong …

Zulkifli Taher | 14 jam lalu

Anfield Crowd, Faktor X Liverpool Meredam …

Achmad Suwefi | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Berlari itu Menginspirasi …

Hanni | 8 jam lalu

Diari Santri: #15 Perak Laju …

Syrosmien | 8 jam lalu

Misteri Kartu di Mandala …

Aksa Hariri | 8 jam lalu

Suksesi Indonesia Bikin Iri Negeri Tetangga …

Solehuddin Dori | 8 jam lalu

Ledakan Permintaan Jasa Rumah Sakit …

Petra Sembilan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: